Thursday, August 04, 2011

Allah SWT 24 X 7?? Anda tahu??

| |
0 comments


Pernahkah Anda bayangkan bila pada saat kita berdoa, kita mendengar ini:

Terima kasih, Anda telah menghubungi Baitullah".

Tekan 1 untuk 'meminta'.
Tekan 2 untuk 'mengucap syukur'.
Tekan 3 untuk 'mengeluh'.
Tekan 4 untuk 'permintaan lainnya'."

Atau....

Bagaimana jika Malaikat memohon maaf seperti ini:

"Saat ini semua malaikat sedang membantu pelanggan lain. Tetaplah
sabar menunggu. Panggilan Anda akan dijawab berdasarkan urutannya."

Atau, pernahkah Anda bayangkan bila pada saat berdoa, Anda mendapat
respons seperti ini:

"Jika Anda ingin berbicara dengan Malaikat,

Tekan 1. Dengan Malaikat Mikail,
Tekan 2. Dengan malaikat lainnya,
Tekan 3. Jika Anda ingin mendengar sari tilawah saat Anda menunggu,
Tekan 4. "Untuk jawapan pertanyaan tentang hakikat syurga &
neraka,silahkan tu nggu sampai Anda tiba di sini!!"

Atau mungkin juga Anda mendengar ini :

Sistem kami menunjukkan bahawa Anda telah satu kali menelefon hari ini. Silakan cuba lagi esok."

atau...

Pejabat ini ditutup pada hujung minggu. Sila hubungi semula pada hari Isnin selepas pukul 9 pagi."

Alhamdulillah. .. Allah SWT mengasihi kita, Anda dapat menelefon-Nya setiap saat!!!

Anda hanya perlu untuk memanggilnya bila-bila saja dan Dia mendengar anda. Kerana bila memanggil Allah,tidak akan pern ah mendapat talian sibuk. Allah menerima setiap panggilan dan mengetahui siapa pemanggilnya secara pribadi.

Ketika Anda memanggil-Nya, sila gunakan nombor utama ini: 24434

2 : solat Subuh
4 : solat Zuhur
4 : solat Asar
3 : solat Maghrib
4 : solat Isya

Atau untuk lebih sempurna dan lebih banyak afdhalnya, gunakan nombor ini :
28443483

2 : solat Subuh
8 : solat Dhuha
4 : solat Zuhur
4 : solat Asar
3 : solat Maghrib
4 : solat Isya
8 : Solat Tahajjud atau lainnya
3 : Solat Witir

Maklumat terperinci terdapat di Buku Telefon berjudul "Al Qur'anul Karim & Hadis Rasul"

Talian terus , tanpa Operator tanpa Perantara, tanpa bil..

Nombor 24434 dan 28443483 ini memiliki jumlah talian hunting yang tak terhingga dan dibuka 24 jam sehari 7 hari seminggu 365 hari setahun!!!

Sebarkan maklumat ini kepada orang-orang di sekeliling kita. Mana tahu mungkin mereka sedang memerlukannya...



wasalam..





Sumber :-
Program di SMATKEM..
Read More

Ramadhan Bulan Muhasabah Diri

| |
0 comments


Pada dasarnya manusia dijadikan Allah dalam keadaan fitrah. Semasa
        membesar pendidikan yang diterima berbeza-beza mengikut faktor
        pendidikan yang diterima daripada ibu bapa dan keadaan persekitaran.
        Faktor-faktor ini mengubah dan menjejaskan fitrah kemanusiaan. Amat
        beruntunglah seseorang jika pendidikan dan tarbiyah yang diterima
        berpaksikan Al-Quran dan Sunnah Nabi saw. Sebaliknya amat rugilah jika
        amalan hidup bercanggah dengan kedua-dua peninggalan Nabi (Quran &
        Sunnah).

        Allah amat mengetahui keadaan ini. Justeru, diwajibkan berpuasa setiap
        tahun bagi setiap individu sebagai satu cara untuk muhasabah, mengukur
        dan memeriksa diri sejauh mana ketaatan telah dilakukan dan sejauh
        mana kemaksiatan telah ditinggalkan. Introspeksi begini jarang dapat
        dilakukan di luar bulan puasa. Sebagaimana kenderaan perlu di'overhaul'
        setelah lama digunakan, begitulah manusia perlu di'overhaul' jasmani dan
        rohaninya melalui amalan berpuasa. Bulan puasa dalam aspek ini
        merupakan masa bagi umat Islam menjalani tarbiyah dan kursus
        pembinaan jasmani dan rohani berlandaskan syariat Islamiah supaya
        dapat menjalani hidup yang lebih sempurna pada masa hadapan.

        Gangguan atau rintangan yang amat mencabar bagi setiap insan ialah
        syaitan. Syaitan ialah musuh manusia yang utama. Tugas utama dan
        'core business' syaitan tidak lain tidak bukan hanya untuk menyesatkan
        manusia. Setiap detik kerjanya menjahanamkan manusia supaya akan
        terjun ke neraka seperti mana dirinya yang tiada harapan langsung
        masuk syurga. Dalam otaknya sudah disetkan begitu. Kita tidak perasan
        musuh kita yang halus lagi ghaib ini memasang pelbagai strategi untuk
        memukul kita, manakala kita pula asyik dilalaikan dengan pelbagai tugas,
        kerja dan amalan harian lain hingga terlupa makhluk syaitan ini hendak
        memerangkap kita. Nasib baiklah kita ada Allah yang boleh kita minta
        pertolongan.

        Amalan puasa diwajibkan di antara lain ialah untuk memerangi syaitan.
        Selain berlapar atau menahan diri dari makan dan minum, kita juga
        dikehendaki puasakan pendengaran, penglihatan dan perkataan. Berlapar
        dengan tujuan menyempitkan perjalanan syaitan. Syaitan berjalan dalam
        diri kita melalui saluran darah. Dengan berpuasa syaitan tidak berpeluang
        menjadikan pembuluhan darah kita sebagai lebuhrayanya. Telinga
        dipuasakan dari mendengar yang haram, mulut dipuasakan dari
        mengeluarkan kata-kata yang jahat seperti mengumpat dan berbohong
        manakala mata pula dipuasakan dari melihat perkara yang dilarang atau
        diharamkan. Jika dilakukan dengan penuh ketaatan syaitan tidak
        langsung dapat peluang memeragkap kita di bulan ini. Tambahan pula
        dalam bulan ini dinukilkan bulan terbukanya pintu syurga dan ditutupkan
        pintu neraka.

        Pendek kata dalam bulan ini, kita mesti menghisab diri dan mengawasi
        segala tindak laku kita supaya tidak mencemari amalan puasa. Nabi
        sentiasa mengingatkan kita supaya jangan menyamakan bulan ini dengan
        bulan-bulan lain. Mesti ada kelainannya kerana inilah keistimewaannya.
        Jika anggapan kita Ramadan sama dengan bulan-bulan lain, maka
        peruntukan pahala dan rahsia Ramadhan tidak akan kita perolehi dan
        kecapi kelazatannya sama sekali. 

        Setelah mempuasakan segala indera kita dari apa yang dilarang oleh
        Allah, kita digalakkan mengisi sepanjang Ramadhan dengan
        amalan-amalan sunat seperti membaca al-Quran, bersedekah, mengaji
        ilmu agama, sembahyang terawih dan sebagainya. Amalan di bulan puasa
        dibalas dengan gandaan pahala yang banyak. 

        Walaupun tidur orang puasa diberikan pahala, namun memperbanyakkan
        tidur di waktu siang tidaklah digalakkkan sebagaimana tidak digalakkan
        makan banyak pada waktu malamnya. Semasa berbuka memadalah
        dengan makanan yang sederhana. Janganlah melampaui batas dalam
        menyediakan makanan berbuka. Kita perlu mengingatkan diri kita tujuan
        puasa ialah untuk melawan godaan syaitan dan nafsu. Jika semasa
        berbuka kita penuhkan dengan pelbagai juadah, maka seolah-olah kita
        melayan semula kehendak syaitan dan nafsu. Bermakna tujuan puasa
        pada hari itu masih samar-samar dan tidak memberi kesan positif. Oleh
        sebab itu, Nabi saw pernah bersabda ramai orang berpuasa tidak dapat
        apa-apa kecuali lapar dan dahaga.

        Syaitan sangat suka sifat membazir malahan mereka yang membazir
        dikatakan kawan syaitan. Tradisi kebanyakan kita membeli juadah dan
        kuih-muih yang banyak untuk berbuka adalah membazir kerana semasa
        berbuka hanya sebahagian yang kita makan; selebihnya dibuang saja.

        Akhirnya dapat dibuat kesimpulan bulan puasa adalah bulan bagi umat
        Islam membuat persiapan diri memperkuatkan benteng jasmani dan rohani
        melawan godaan syaitan dan nafsu. Jika kita dikalahkan oleh syaitan
        dalam bulan-bulan lain, dengan bantuan Allah insyallah kita akan menang
        kerana dapat mengalahkan syaitan pada bulan Ramadhan yang mubarak
        ini. Kemenangan ini seharusnya tidak dihadkan dalam bulan ini saja; ia
        perlu dihayati seterusnya pada bulan-bulan berikutnya. Ingatlah kita
        sedang menjalani kursus dan bengkel mujahadah sepanjang Ramadhan.
        Budaya sepanjang kursus/bengkel mestilah diteruskan pada bulan-bulan
        lain. Jika ini berjaya dilakukan barulah dikatakan objektif puasa ini
        mencapai matlamatnya. Sama-samalah kita lakukan semoga amalan kita
        diterima oleh Allah. 
Read More

Ketenangan yang Dikecapi Selepas Memeluk Islam

| |
0 comments
http://4.bp.blogspot.com/-R88DfFtoavE/ThKZmn8yStI/AAAAAAAAAVM/a-5nJt474cI/s1600/tenang+1.jpg
Merlimau Hidup yang sentiasa dihimpit kemiskinan lebih-lebih lagi setelah kematian suami hampir lima tahun lalu telah membuka pintu hati ibu kepada empat cahaya mata ini untuk memeluk Islam.
Norain Dewi Abdullah, berkata hidupnya kini lebih tenang setelah memeluk Islam, malah menyifatkan Allah SWT mempermudahkan segala urusan. Biarpun kehidupannya tetap sama, namun ketenangan yang dicari selama ini telah ditemui.
Menurutnya, kini banyak pihak menghulurkan sumbangan, malah setelah beberapa tahun memeluk Islam seorang lelaki bujang menyuntingnya sebagai isteri.
Ada hikmah suami saya dahulu meninggalkan saya dan anak-anak yang masih kecil, jika tidak mungkin sekarang saya belum tentu memeluk agama Islam yang suci ini.
Terasa bahagianya dan Allah SWT menghadiahkan saya pengganti suami untuk membantu meringankan beban kami sekeluarga. Suami saya seorang yang baik dan mengambil berat kebajikan anak-anak tirinya, katanya ketika ditemui di rumahnya di sini Kampung telaga Mahadi, semalam.
Katanya, sebelum ini dia terpaksa bekerja sebagai penoreh getah daripada jam 7 pagi hingga 7 malam dengan pendapatan RM20 sehari dan terpaksa mengunci anaknya yang masih kecil di dalam rumah demi keselamatan mereka memandangkan tiada siapa yang sudi melihat dan menjaga mereka.
Semasa kecil, salah seorang abang saya telah memeluk Islam dan pernah mengajak saya, tetapi saya menolaknya. Bagaimanapun, setelah dewasa dan ketika itu benar-benar dihimpit kesusahan, hati saya hanya mengingat tentang Islam, kata anak kelahiran Pahang ini.
Terasa lebih indah apabila Ramadan kali ini membawa seribu makna buat dirinya dan keluarga apabila pertama kali menjalani ibadat puasa di rumah baru, bawah projek Program Pembangunan Rakyat Termiskin (PPRT) Risda di atas tanah wakaf milik bekas Ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Sungai Rambai, Datuk Abu Pit.
Inilah Ramadan yang bermakna buat kami, tak pernah kami sangka untuk menerima pemberian rumah ini.
Jika dulu terpaksa menyewa rumah sebanyak RM300 sebulan, kini Alhamdulillah dengan pertolongan Allah SWT, ada pihak prihatin dan membantu kami sekali gus meringankan beban suami yang tidak mempunyai pekerjaan tetap, katanya yang baru menduduki rumah PPRT sejak 10 Julai lalu. -SH
p/s Sebagai termasuk di golongan asnaf, saya cadangkan supaya PAS Cawangan Merlimau/ Kawasan Jasin melakukan ziarah dan menyampaikan zakat kepada keluarga di atas.
sumber gambar dari blurblifestory.blogspot.com
Read More
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...


Pesanan Hari Ini

“Perumpamaan persaudaraan kaum muslimin dalam cinta dan kasih sayang di antara mereka adalah seumpama satu tubuh. Apabila satu anggota tubuh sakit maka mengakibatkan seluruh tubuh menjadi demam dan tidak bisa tidur.”

(Hadis riwayat Muslim)

“Seorang Muslim adalah saudara muslim lainnya, ia tidak menzaliminya, merendahkannya, menyerahkan (kepada musuh) dan tidak menghinakannya.”

(Hadis riwayat Muslim)

“Teman yang paling baik adalah apabila kamu melihat wajahnya, kamu teringat akan Allah, mendengar kata-katanya menambahkan ilmu agama, melihat gerak-gerinya teringat mati.”

by Ahmad AlFateh